Smartphone pun berubah menjadi stupidphone di tangan gw

22 Sep 2010

semalem disaat saya berkumpul di rumah teman saya, seperti biasa lah apalagi kalau duduknya pada di karpet, henpon pada di taro geletakan aja, mana kebanyakan henponnya serupa tapi tak sama, yaitu henpon2 qwerty, jadi rada bingung untuk tau siapa2 saja pemilik hp2 tersebut..
pas ada teman lagi menanyakan siapa pemilik seonggok hp, tiba2 sodara saya yang perempuan spontan bertanya pada saya
Man, kamu gak tertarik pake blackberry?
saya lalu merogoh saku dan mengeluarkan hp nokia saya, yang satu-satunya fasilitas yang bisa saya banggakan adalah layarnya berwarna, sisanya gak lebih dari kemampuan telepon dan sms.. dan kenapa saya jarang menaruh hp saya bersama hp teman2 saya, bukan karena saya minder, apalagi gak percaya dengan teman2 saya, tapi lebih karena takut, tepatnya takut dibuang teman saya, dikira sampah kali…saya menyodorkan hp saya lalu menjawab pertanyaan sodara saya tersebut:”ahh ngapain pake blackberry, pake hp ini aja jarang dipake.. paling buat terima telepon sama baca sms, itu juga paling sms dari operator
sama sms isinya: angkat donk teleponnya“, timpal teman saya.
hahaha berarti kamu mah smartphone teh jadi stupidphone kalau kamu yang pake”, tambah sodara saya tersebut.

kejadian serupa juga saya alami pas hari lebaran, dimana sodara2 yang sudah lama gak ketemu berkumpul. tapi ini kejadiannya di mobil. saya lagi jadi tourguide buat ipar dan sepupu dari jakarta yang mau beli oleh2 buat pulang keJakarta, intinya lagi ngebahas blackberry, intinya masing2 tipe ada aja masalahnya dari lemot sampai suka nuked, dan saya memberikan solusi dari tiap masalah, tiba2 ipar saya bertanya:”eh, BB lo emang apaan? bagi donk pin lo“…
hah PIN? ada juga PIN ATM.. ga pk BB gw cmn ce gw pk, jadi gw ngerti
owh, gw kira lo pk BB.. lo kayaknya ngerti banget soal BB kenapa gak buka jasa servis BB aja?
ah gak tertarik gw, lagi ga mau ngambil lahan tukang servis hp.. tapi kalau BB lo mau upgrade bilang gw aja

berbicara soal smartphone jadi inget beberapa tahun yang lalu dimana hp paling bagus waktu itu adalah communicator 9500, saya pernah bertemu teman saya di coffee shop, wanita muda. lebih muda dari saya, eksekutif dibidang investasi keuangan, pas ketemu nih ce saya takjub, hp-nya 3, nokia 9500, E71, sama blackberry bold.. itu jaman 2 tahun yang lalu.. lagi ngobrol2 tiba dia bilang:”eh, gw balik ke apartemen gw dulu bentar, mau cek email dari kantor“.. saya yang saat itu sedang menenggak kopi, pas denger teman saya tersebut langsung tersedak.. makin takjub saya ketika menyadari wanita yang duduk depan saya ini hpnya super canggih, nomornya abodemen semua.. tapi kok cek email tetep pake komputer? tadinya saya mau nanya kenapa internet ketiga hpnya gak aktif.. cuman saya lebih baik memilih diem…

banyak sekali terjadi sekitar kita dan udah ga aneh lagi bagi banyak orang di Indonesia dimana prestige atau gaya nomor satu ketimbang fungsi dan kebutuhan. saya juga bukan mau protes dengan orang2 yang tidak maksimal terhadap gadget yang mereka miliki… serah merekalah, duit2 mereka.. cuman jadi lucu aja bila dihubungkan dengan kalimat sodara saya,”Smartphone menjadi stupidphone”

buat saya sendiri mau secanggih apapun smartphone khususnya blackberry tetep aja lebih hebat netbook saya, walaupun bahkan harga BB lebih mahal ketimbang netbook saya, cuman saya merasa produktifitas saya lebih maksimal dengan netbook(biar kesannya hidup saya produktif) dan hp saya yang hanya bisa telpon dan sms tersebut.

Kalau Anda sendiri lebih produktif dengan apa?


TAGS


-

Author

Follow Me