Ditinggal Kawin (Kisah Cinta (Klasik) Bermotif Ekonomi)

28 Oct 2010

Kemaren sore(28/10), setelah maghrib lah, tiba-tiba tante saya membuka pembicaraan:

Si A(sepupu saya) tadinya mau ngajak uwa ngomong ke I(pacar A), mau mutusin ceunah mah, tapi da cek uwa mah teu sopan kitu mawa orang tua sagala, ceunah A mah mau ngomong langsung ka si I, tapi nyatanamah can dibejaan keneh ka si A. Pan si A teh rek nikah jeng baturan di pabrik da ges di pang nyieunken imah, A teh ges satahun jeung baturan pabrik ngan si I mah teu nyaho, matakna ayeuna rek di omongken ka si I. Tapi da cek uwa mah rek naon nikah ku jalma nu pang nyienken imah, engke the mertua sok ikut campur urusan rumah tangga.. ih ebung teing uwa mah.. tapi dah ceuk A bosen hidup miskin, mun jeng si I mah teu pasti

Dan balasan percakapan saya hanya: Ooo(sapa suruh ngajak ngobrol orang yang lagi sibuk ngeset account reverbnation.com)

Buat yang rada-rada ga ngerti apa yang di katakana tante/uwa saya tersebut dikarenakan memang tidak menguasai bahasa Sunda atau memang cara nulis saya yang hancur, berikut lah intinya.

Saya punya sepupu namanya A, dia wanita, umurnya 1-2 tahun di bawah saya lah, dia bekerja di pabrik dan satu-satunya anak perempuan dari 4 bersodara.. kakaknya 2 udah nikah, adek nya 1 masih kuliah(*ga penting jg*).. nah semenjak lulus SMA si A ini bekerja di pabrik tekstil di Bandung.. Uwa(kakak kandung ibu) saya ini membuka pembicaraan bahwa anaknya pengen nikah.. yah wajar aja orang udah berumur, wanita dan mau berkeluarga yah nikah dulu.. tapi menjadi sedikit rumit adalah sepupu saya ini punya pacar yang udah bertahun-tahun, mungkin 5 tahun ada.. dan udah pasti deket banget dengan keluarga besar saya, sampe kadang saya aja bosen ketemu pacar sepupu saya tiap lebaran(ketemu sodara-sodara saya lebih bosen lagi) hehe dah gitu sepupu saya ini mau nikah dengan temannya di pabrik(versi uwa saya), klo versi adeknya mau nikah sama mandor pabriknya karena si mandor pabrik ini udah buatin rumah buat sepupu saya, trus pacarnya ini pekerjaannya shopkeeper di sebuah took game.

Klise lah ceritanya, tapi tiba-tiba saya terhenyak membayangkan bagaimana kalau saya ada diposisi pacar sepupu saya ini, saya sekilas tau lah bagaimana hubungan sepupu saya dan pacarnya ini(walaupun dikeluarga besar saya paling anti-sosial), dari mulai berantem2nya, sayang2an, ampe waktu mereka tunangan(yah, bener tunangan), hebat kan(hebat kata lain dari ironi untuk tulisan ini).. dan pacar sepupu saya ini sudah sering kali mengajak sepupu saya untuk nikah, dan sepupu saya selalu menunda, mungkin alasan ekonomi yang menjadi pertimbangan sepupu saya.

Yah hak seseorang lah mau nikah sama siapa, cuman saya rada-rada sangsi juga kalau nikah cuman karena pertimbangan ekonomi. Uwa saya sendiri malah nasehatin anak perempuannya kalau nikah karena udah dibuatin rumah oleh calon suami nanti yang ada urusan rumah tangga dicampurin oleh keluarga si suami, mentang-mentang si suami yang provide semua kebutuhan istrinya. Mungkin nyambung juga dengan postingan saya sebelumnya Pria tua dan wanita muda VS Wanita tua pria muda, disana juga saya bahas bukan masalah soal umur, tapi dari segi siapa yang mapan.

Yang paling saya ngakak adalah ketika ibu sepupu saya ini bilang bahwa anaknya dah bosen hidup miskin makannya mau nikah sama temannya di pabrik ketimbang pacarnya. Pertanyaan dalam diri saya langsung: bosen hidup miskin, kenapa tetap hidup miskin, yang kacau malah memilih jalur eksternal biar ga jadi miskin, padahal usaha aja biar ga miskin(internal) atau yah menikmati kemiskinan tersebut

Balik lagi kalau saya membayangkan jadi pacar sepupu saya, ga taulah gimana bentuk hatinya ditinggal nikah karena alasan ekonomi, untungnya saya sendiri ga pernah kejadian, saya sendiri dikeluarga besar selalu dianggap paling hebat kalau cari calon istri, padahal saya(pura-pura) ga tau yang dimaksud hebat oleh keluarga saya ini apa. Yang pasti saya akan berusaha nunjukin bahwa saya bisa jauh lebih mapan dan jauh lebih baik ketimbang orang yang telah dipilih nikah oleh si pacar, memang standar sih.. tapi akan jauh lebih standar lagi saat saya memutuskan sedih berkepanjangan, atau tiba-tiba menjadi pecandu alcohol, narkoba + judi(lagi uang dari mana juga?)

Mungkin secara ga langsung menjadi alasan saya juga kenapa selalu memilih calon pasangan dari kelas menengah ke atas, alasan utama saya adalah karena pola pikir, itu doank.. thats it saya ga peduli orang tuanya siapa atau hartanya berapa banyak, mindset its more important for me, tentunya akan lebih sulit lagi(bukan berarti sama sekali ga ada) bila saya mencari wanita dari lingkungan sosial menengah kebawah karena sudah terbukti orang-orang dari lingkungan saya sendiri banyak yang menganggap saya aneh dan tidak masuk akal, balik lagi kan aneh dan tidak masuk akal dari cara berfikir mana. Kenapa pola pikir menjadi penting karena saya mikir suatu saat saya diundang gala dinner dan membawa istri saya, kan repot juga harus ngajarin mulai dari cara dressing sampai table manner, mending kalau sekali diajarin ngerti, sayangnya manusia kan bukan komputer. Dan tentu masih banyak hal lainnya berkenaan dengan pola pikir dalam hubungan pribadi. Dan supaya jangan kejadian juga seperti dialami pacar sepupu saya ini. Saya mau orang lain menilai atau tertarik dengan saya karena pola pikir saya, jadi dalam hubungan saya yang buat bertahan karena punya visi dan pemikiran yang sejalan. Kadang seseorang, apalagi pria terutama sering kali untuk memikat lawan jenis dengan tangibles alias yang terlihat, seperti uang, kendaraan, status social atau tampang pada akhirnya yang membuat wanita bertahan yah karena sesuatu yang terlihat mata baik, pada saat ada yang terlihat lebih baik maka wanita tersebut cenderung yang terlihat mata lebih baik.

Mungkin anda sendiri ada yang pernah mengalami seperti pacar sepupu saya ini atau malah anda yang meninggalkan pacar anda nikah?


TAGS


Comment
  • myun 6 years ago

    salam kenal…
    kunjungi repository unand
    terima kasih ^^

  • julie 6 years ago

    lo aja dehh yang nulis
    ini juga pan udah nulis :p

    jahh nulis apaan gw, mn ngerti…

  • julie 6 years ago

    gw pernah ninggalin pacar buat nikah sama orang lain tapi sampe sekarang gw gak tau kenapa man
    dari segi ekonomi juga sama aja koq
    dan gw sadarnya kalo gw ninggalin pacar gw setelah nikah 2 tahun hahahhaa

    wah ini nih komentator setia… *jd terharu gw hahaha
    tapi itu gokil bgt loh 2 tahun baru sadar… kyknya lo yg lbh cocok nulis soal ini :))

-

Author

Follow Me