1 minggu sudah saya tinggal di Bandung

30 Oct 2010

Hari ini tepat seminggu saya stay di Bandung, saya memang lahir di Bandung sampai kelas 5 SD saya pindah ke Jakarta. Bukan pindah sih tepatnya dideportasi oleh ibu saya sendiri ke keluarga om saya, dikarenakan ibu saya give up mendidik saya.. gmn ga give up, walau umur masih di bawah 10 tahun prestasi kenakalan saya bisa dibilang cukup gemilang, dari mulai membakar lemari pakaian ibu saya sampai memecahkan kaca ruang tamu dengan tangan kosong(*yang ini fakta aktual dan serius). Padahal ibu saya single parent dan saya anak tunggal, teganya ibu saya memang(hehe canda mom), untung saya ga dimasukin pesantren(kasian pesantrennya).

Akhirnya di Jakarta oleh om saya dimasukan SMP al-Azhar, kuliahpun di Al-azhar, untung SMA sempet ngerasain di negeri jadi ga bosen-bosen amatlah… sampai tahun 2009 saya selesai kuliah dan baru wisuda seminggu yang lalu, tentunya banyak hal yang saya pelajari di Jakarta, terutama tentang mindset dan cara berfikir(itu mah sama aja cmn beda bahasa), maksud saya pelajaran hidup selama saya tingal di Jakarta termasuk lingkungan pertemanan.

Saya pun tau, sadar dan merasakan begitu banyak opportunity tersedia di Jakarta dibanding kota kelahiran saya yang bisa saya kelilingi kurang dari 1 jam. Dan sama sekali saya tidak pernah membayangkan akan stay di Bandung dalam waktu secepat ini dan saya sendiri sudah muak+penat dengan Jakarta(the city never slow), dmn setiap hr mau hr apa pun warganya selalu rush, mungkin tujuan mereka k Jakarta rushing for something.

But decision must to made.

Dengan biaya hidup yang tinggi di Jakarta dan prinsip hidup saya dengan tidak akan pernah mau bekerja maka yah mau ga mau saya harus buat keputusan yang efektif untuk kelangsungan hidup saya kedepan, hampir setahun lah baru bisa buat decision lulus 2009 sampai minggu kemaren tetap saya setia dengan unemployed, sebenarnya ada beberapa pekerjaan formal yang saya jalani tapi ga ada yang bertahan sampai 1 bulan. Salah satu impian saya adalah menjadi music publisher dan band saya di Bandung, sangat ribet saya selama ini bulak-balik Bandung-Jakarta bila ada urusan band, akhirnya yah saya memutuskan stay di Bandung untuk fokus.

This is most silly decision I ever made

Kenapa silly? iyalah, saya di Jakarta have lot opportunity, friends and lot of things i build sice i was in Jakarta. Dan ketika saya ke Bandung, saya harus memulai semuanya dari awal. Teman yang saya punya hanya teman-teman dari 1 komplek yang memang dari lahir ampe sekarang bareng, ampe band juga bareng. Cuman bosen juga saya pagi-siang-malam ketemu lu lagi lu lagi(4L). Saking pengen punya teman-teman baru kemaren malam saya dateng ke tempat ngumpulnya komunitas motor kaskus, tanpa janjian tanpa tendeng aling-aling saya samperin aja salah satunya bilang “A saya mau gabung”, untungnya sesuai yang saya kira orang-orang kaskus sangat welcome. Dan saya terus mencari mau masuk komunitas apa lagi, secara saya kerja juga ga, kuliah juga ga, nganggur juga ga(bingung kan? sama..) .. malah sempet kepikir apa ikut kursus jahit ama memasak aja, kan pasti banyak tuh dapet temen baru, secara olah raga saya juga ga suka kecuali beladiri.

Dan segala resiko juga harus saya hadapi, mau ga mau.. here i am, starting new life in Bandung

oh ya, ini yang membuat saya nyaman di Bandung:

  1. kota dengan wilayah kecil, jadi kalau kemana-mana gampang dan cepat(asal ga jam2 berangkat-pulang kantor), kalau di Jakarta mau janjian on time harus berangkat minimal 1 jam sebelum janjian.. di Bandung 5-10 menit baru berangkat dari waktu janjian tetap masih bisa masuk batas toleransi. Ga enaknya jalannya muter2 karena banyak yang satu arah
  2. disini banyak banget tempat makan enak dan murah ketimbang Jakarta, kalau soal murah si relatif paling beda 1000-2000rupiah. Tapi disini banyak yang jualan dan lumayan variatif. Walaupun saya sendiri tipe orang jarang makan(sehari paling makan sekali)
  3. Jarang merasa asing. Tempat2 hangout di Bandung bisa dibilang terbataslah dari mulai mall, club atau bar.. ga sebanyak Jakarta. Jadi kalau saya bener2 udah amat sangat ga ada kerjaan tinggal jalan kemana pasti ada yang kenal, apalagi kalau weekend, yang ketemu juga kawan2 saya dari Jakarta yang sedang weekend di Bandung
  4. Bebassss.. yah namanya rumah sendiri.. theres no place more comfort than home, walaupun jujur saja, salah satu saya berat di Bandung adalah rumah orang tua saya ga ada kamar untuk saya, jadi tiap malam yah tidur di sofa. Tapi saya lebih milih tidur di sofa ketimbang musholla, karena kalau di musholla yang ada tiap shubuh saya dibangunin(*dasar kafir) trus di sofa ruang tengah saya bisa ntn tv atau buat tulisan di netbook. Dan saya juga bebas mau pulang dan pergi kapan saja, jadi berasa kos tapi makan-minum sepuasnya hehehe
  5. Jarang merasa kepanasan. Di Jakarta tiap tidur saya pasti naked, secara kamar juga saya ga ada ac. Kalau di Bandung saking bersyukurnya keluar malem pun saya jarang pake jaket, sampe kadang teman saya heran kalau malam keadaan sangat dingin saya santai aja pakai kaos(*dasar orang aneh).

Seminggu di Bandung walaupun dengan keterbatasan teman tapi saya sama sekali gak kangen dengan Jakarta, bersyukur banget saya ga ketemu lagi macet, banjir, kopaja, metro mini apalagi bajaj.. saya kangen paling kangen mukulin supir angkutan umum hehehe kalau angkot2 Bandung berenti/ngetem pasti cari jarak aman alias menepi banget, jadi rada2 susah kalau saya mau nyari2 kesalahan mereka.

Ga tau sampai kapan sih saya di Bandung, tepatnya di Indonesia.. feeling saya paling lama 2 tahun disini(karena mungkin saya di usir dari Indonesia hehe)… mungkin ada juga yang sepengalaman dengan saya?atau ada saran sebaiknya saya ngapain?

oh ya, buat yang suka denger musik pop-akustik-ballad, bisa dengerin karya tim saya

http://www.reverbnation.com/newyearsend

http://www.myspace.com/neryearsendband


TAGS


-

Author

Follow Me